Edward James Olmos Menyalahkan Ben Affleck karena Menggambarkan Orang Meksiko-Amerika di Argo

Aktor Battlestar Galactica Edward James Olmos telah berbicara tentang casting Ben Affleck di Argo dan kurangnya peran Latino.

Edward James Olmos Menyalahkan Ben Affleck karena Menggambarkan Orang Meksiko-Amerika di Argo

Battlestar Galactica aktor Edward James Olmos telah berbicara tentang upayanya untuk membuat film tentang budaya dan etnisnya sendiri selama bertahun-tahun dan telah menyebut berkurangnya peran Latino historis dan heroik di Hollywood dengan aktor yang secara khusus menyebutkan film thriller 2012 Argo , dibintangi oleh Ben Affleck.



Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Edward James Olmos bertanya kepada pewawancara apakah dia bisa menyebutkan salah satu pahlawan pemenang Medal of Honor yang merupakan orang Latin yang pernah ditampilkan dalam film. Ketika pewawancara gagal memikirkan apa pun, Olmos menggunakan Argo sebagai contoh utama dari masalah ini.

'Tidak ada. Dan ketika mereka membuat film tentang Latin, 'pahlawan kita', katakan seperti Tony Mendez di Argo? Ben Affleck memerankan Tony Mendez. Dia seharusnya tidak pernah memainkan Tony Mendez. Dia adalah sutradara dan dia seharusnya mendapatkan Michael Pena, atau Andy Garcia, atau saya sendiri, Jimmy Smits, salah satu dari banyak orang yang dapat menangani peran itu. Dia berkata, yah, mereka tidak akan membuat film jika saya tidak memainkan peran itu. Omong kosong. Dia mengarahkannya, dia menulisnya.'

'Itu memenangkan film terbaik tahun ini Academy Award, jadi apa yang kamu bicarakan? Tony Mendezo adalah seorang Chicano, seorang Meksiko-Amerika, lahir dan besar di El Paso, Texas. Sekarang, 99% orang bahkan tidak tahu itu. Mereka tidak tahu bahwa ada seorang Latino yang melakukan itu, bahkan tidak sedikit pun, namun ... karena Tony, yang benci menjadi Chicano, yang merupakan alur cerita yang lebih baik. Dia membencinya. Ayahnya menghamili ibunya. Ibunya diusir oleh ayahnya, dan ibu Anglo-nya dan dia pergi untuk tinggal di Arizona dan dia tidak pernah melihat ayahnya lagi, jadi dia benci menjadi orang Meksiko. Itulah yang saya dengar melalui selentingan dan pemahaman saya tentang siapa dia sebagai manusia.'

'Saya tidak mengenalnya secara pribadi, tetapi masuk akal mengapa mereka tidak mengatakan orang Meksiko-Amerika Tony Mendez. Jadi lakukan saja satu adegan di mana seseorang berkata hei, kawan, ayo kita makan taco, Tony, dan dia hanya melihat pria itu dan mereka mulai tertawa. Itu saja yang harus Anda lakukan. Kemudian Anda menyadari, katakanlah, hei, jangan mengolok-olok anak ini karena ... Anda tahu. Tapi mereka tidak, dan Anda bahkan tidak tahu bahwa orang itu Latino, kan?'

Berdasarkan peristiwa nyata, Argo kronik operasi rahasia hidup atau mati untuk menyelamatkan enam orang Amerika , yang terungkap di balik layar krisis sandera Iran-yang kebenarannya tidak diketahui publik selama beberapa dekade. Pada tanggal 4 November 1979, ketika revolusi Iran mencapai titik didihnya, militan menyerbu kedutaan AS di Teheran, menyandera 52 orang Amerika. Namun, di tengah kekacauan, enam orang Amerika berhasil menyelinap pergi dan mencari perlindungan di rumah duta besar Kanada. Mengetahui bahwa hanya masalah waktu sebelum keenamnya ditemukan dan kemungkinan dibunuh, seorang spesialis 'pengusiran' CIA bernama Tony Mendez datang dengan rencana berisiko untuk membawa mereka keluar dari negara dengan aman. Sebuah rencana yang begitu luar biasa, itu hanya bisa terjadi di film-film.

Disutradarai, diproduksi, dan dibintangi oleh Ben Affleck, Argo ditulis oleh penulis skenario Chris Terrio yang mengadaptasi skenario dari buku 1999 oleh agen Central Intelligence Agency AS Tony Mendez. Film ini juga dibintangi oleh Bryan Cranston, Alan Arkin, dan John Goodman dalam peran pendukung.

Meskipun dimainkan oleh Ben Affleck, dalam kehidupan nyata, Mendez adalah keturunan Meksiko, sedangkan Affleck tidak. Karena itu, Olmos telah memanggil Affleck karena bermain sebagai Meksiko-Amerika di Argo , menyoroti bahwa karena itu, kebanyakan orang mungkin bahkan tidak tahu bahwa Mendez berasal dari Meksiko. Aktor tersebut kemudian membocorkan rincian lebih lanjut tentang sejarah Mendez dan perjuangan pribadi dengan etnisnya yang, karena casting Affleck, benar-benar ditinggalkan dari film.

'Sekarang Anda mungkin mencari tahu untuk pertama kalinya, wow, saya tidak tahu bahwa dia adalah seorang Meksiko-Amerika, ini adalah kisah tentang pahlawan Meksiko-Amerika, salah satu pahlawan Meksiko-Amerika terbesar kami dari CIA dan tidak ada yang tahu. bahwa kami melakukan itu. Saat ini tidak pernah ada orang Amerika Meksiko, atau bahkan orang Latin, orang Latin, Puerto Rico, Guatemala, Amerika Tengah, Amerika Selatan yang lahir di Amerika Serikat, Amerika keturunan Latin yang telah memenangkan Medali Kehormatan Kongres dan film telah dibuat tentang mereka.'

'Sekarang, ada dua film yang dibuat tentang cerita tapi mereka menempatkan anak-anak bule di sana untuk memainkan peran sehingga tidak pernah ada korelasi antara orang itu menjadi Latin. Industri harus mulai mengeluarkan gambaran cerita yang diceritakan melalui perspektif karakter utama Anda sebagai perempuan atau laki-laki dari dinamika budaya minoritas, apakah itu Asia. Masyarakat adat sangat membutuhkannya. Orang Asia sangat membutuhkannya. Partisipasi mereka di negara ini luar biasa.'

Ini bukan pertama kalinya Olmos mengkritik peran Affleck di Argo , setelah menyebut keputusan casting sebagai 'kesalahan' di masa lalu. Sementara orang lain berbagi pendapatnya, Tony Mendez di kehidupan nyata mengatakan pada saat itu bahwa dia baik-baik saja dengan digambarkan oleh Affleck, memberi tahu NBC Latino bahwa dia tidak menganggap dirinya sebagai orang Hispanik.

Casting Affleck juga jauh dari satu-satunya kritik yang dilontarkan pada film tersebut, dengan banyak yang mempertanyakan penggambaran peran pemerintah Kanada dalam penyelamatan, serta beberapa ketidakakuratan sejarah lainnya.

Argo kemudian menjadi sukses kritis dan finansial yang besar, dengan film tersebut menerima total tujuh nominasi di Academy Awards ke-85, memenangkan tiga, untuk Film Terbaik, Skenario Adaptasi Terbaik, dan Penyuntingan Film Terbaik.

Edward James Olmos saat ini dapat terlihat bermain Felipe Reyes di seri FX dan spin-off [Sons of Anarchy} Maya M.C. . Sementara itu Ben Affleck akan terlihat sekali lagi di bawah jubah dan kerudung Batman di Snyder Cut yang akan datang. Ini datang kepada kami atas izin Tenggat waktu .